Maleena Music
About

Maleena Music is united and empowering community of inspirational entrepreneurs in entertainment industry providing and sharing an advanced and innovative and prosperous networks and services especially in entertainment ecosystem industry and other leading industries.... The company is established by Artha Meris Simbolon or most known as MALEENA . A short abbreviation for Maria Magdalena, which is her Catholic given name. As an inspirational creative businesswoman, Maleena initiates the task with great friends and family as her own good driven willingness to support the industry to have a proper benchmark and transparency business solutions and for her to expand her capabilities. Aside from her multitalented and God's given blessings on her, she wrote the song: Pray for Indonesia in 2019. The song was written in search of God's mercy to heal Indonesia, keep the nation safe and calling God's Children to make impact or do good by #praytogether and #prayforIndonesia and soon to repent and have a compassionate heart that is lacking from some people and leaders. She invited Indonesian Idols in this song including some Christian Gospel singers to convey her intentions and more people practice the Gospel. Her first praise and worship album "Siapakah Aku ini Tuhan", was released in 2018; and "Hurt" in 2019 now is available on Spotify and iTunes. Her upcoming songs are also written from her inspirational true story. An uplifting Christian song with the theme of faith, victory and grace that is experienced in Jesus Christ whom sends peace, love and His blessings on blessings for her.





Maleena/Berita /Apa peran Maria di antara para rasul

Apa peran Maria di antara para rasul

Apa peran Maria di antara para rasul

Perawan Maria yang Terberkati, yang menjadi ibu dari Mesias, Yesus Kristus, memainkan peran penting dalam peristiwa yang akan mengubah dunia. Dia melahirkan-Nya, membesarkan-Nya, dan ada di sana untuk-Nya di kaki salib. Setelah kematian dan kebangkitan Yesus, hanya sedikit yang dicatat dalam Perjanjian Baru tentang kegiatan Maria. Sementara Yesus mempercayakan kepada para rasul tugas untuk menginjili dunia, apa yang Maria lakukan? Apakah dia terlibat pada masa-masa awal Gereja? Perjanjian Baru memberi kita beberapa petunjuk tentang peran Maria di antara para rasul. Pertama-tama, Yesus mempercayakan ibu-Nya kepada rasul St. Yohanes, murid yang dicintai.


Secara umum diterima bahwa pada saat kematian Yesus, ayah angkatnya Yusuf telah meninggal, meninggalkan Yesus sebagai anggota keluarga yang terutama bertanggung jawab atas ibu-Nya yang sudah lanjut usia. Ketika dia akan mati di kayu salib, Yesus menunjuk Yohanes untuk merawatnya. Ketika Yesus melihat ibu-Nya, dan seorang murid yang Dia kasihi berdiri di dekat-Nya, Dia berkata kepada ibunya, "Perempuan, lihatlah, Putramu!" Kemudian Dia berkata kepada murid itu, "Lihatlah, ibumu!" Dan sejak saat itu murid itu membawanya ke rumahnya sendiri." (Yohanes 19: 26-27) Awalnya nampak bahwa Yohanes merawatnya di Yerusalem, seperti yang disebutkan dalam kitab Kisah Para Rasul. Kemudian mereka kembali ke Yerusalem dari gunung yang disebut Olivet, yang berada di dekat Yerusalem, perjalanan satu hari Sabat jauhnya; Ketika mereka sudah masuk, mereka naik ke kamar atas, di mana mereka tinggal. Mereka adalah Petrus, Yohanes, Yakobus, dan Andreas, Filipus dan Tomas. . Semua ini dengan satu tekad mengabdikan diri mereka untuk berdoa, bersama dengan para wanita dan Maria, ibu Yesus, dan dengan saudara-saudaranya. (Kis 1: 12-14) Akibatnya, Maria jelas hadir di antara para rasul pada masa-masa awal Gereja dan bergabung dengan mereka dalam doa. Kehadirannya tampaknya sangat damai dan membantu mendorong para rasul dalam misi mereka. Tak lama setelah kepergiannya, St Lukas menceritakan bahwa, "Ketika tiba hari Pentakosta, semua orang percaya berkumpul di satu tempat. Tiba-tiba turunlah dari langit suatu bunyi seperti tiupan angin keras yang memenuhi seluruh rumah, di mana mereka duduk; dan tampaklah kepada mereka lidah-lidah seperti nyala api yang bertebaran dan hinggap pada mereka masing-masing. (Kisah Para Rasul 2: 1-3). Meskipun tidak disebutkan secara eksplisit, diyakini bahwa Maria ada di sana pada hari Pentakosta di antara para rasul, menyaksikan turunnya Roh Kudus ke atas semua yang hadir. Setelah itu, kegiatan Maria tidak disebutkan dalam Perjanjian Baru dan apa yang terjadi selanjutnya tidak diketahui secara pasti. Satu tradisi menempatkan St. Yohanes Penginjil di kota Efesus. Banyak yang percaya bahwa sejak John tinggal di kota ini maka Perawan Maria tinggal bersamanya dan asumsinya juga terjadi di sana. Maka, adalah mungkin bahwa Maria menghabiskan sisa hidupnya dengan doa yang tenang dan kontemplatif. Tradisi lain mengklaim bahwa St Lukas mewawancarai Maria untuk Injilnya. Dia memang menegaskan bahwa dia mewawancarai orang-orang untuk kisahnya, tetapi tidak menyebut nama Maria (lih. Luk 1: 1-3). Salah satu bukti bahwa ini mungkin benar adalah bahwa Injil Lukas memiliki banyak referensi kepada Maria, termasuk kisah-kisah yang hanya akan diketahui olehnya. Pada akhirnya, kita tahu sedikit tentang peran Maria di antara para rasul, tetapi kita tahu bahwa dia ada di sana dan menjadi ibu dari Mesias, kemungkinan memiliki tempat yang istimewa. Pantaslah bahwa Gereja sekarang memanggil Maria sebagai Ratu Para Rasul.


Sumber: https://aleteia.org/2020/05/11/what-was-marys-role-among-the-apostles/

.

Tom Willis

Written By: Artha Meris Simbolon

Producer "Maleena Musik.

Komentar